Jenis-jenis hukum dalam Islam

Assalamualaikum

Tujuan hukum Islam adalah aturan yang dijalankan untuk mencapai kebahagiaan hidup manusia di dunia ini dan di akhirat dengan mengambil segala manfaat dan mencegah mudarat atau keburukan yang tidak berguna bagi kehidupan.

1. Wajib (Fardhu)
Wajib adalah suatu perkara yang harus dilakukan oleh seorang muslim yang telah dewasa dan waras, di mana jika dikerjakan mendapat pahala dan apabila ditinggalkan akan mendapat dosa. Contoh : solat lima waktu, pergi haji (jika telah mampu), membayar zakat, dan lain-lain.

Wajib terdiri atas dua jenis :
  • - Wajib ‘ain adalah suatu hal yang harus dilakukan oleh semua orang muslim seperti solat fardhu, puasa ramadan, zakat, haji bila telah mampu dan lain-lain.
  • - Wajib Kifayah adalah perkara yang harus dilakukan oleh muslim  namun jika sudah ada yang malakukannya maka menjadi tidak wajib lagi bagi yang lain seperti mengurus jenazah.

2. Sunnah/Sunnat
Sunnat adalah suatu perkara yang bila dilakukan umat islam akan mendapat pahala dan jika tidak dilaksanakan tidak berdosa. Contoh : solat sunnat, puasa isnin khamis, solat tahajud, memelihara janggut, dan sebagainya.

Sunah terbahagi kepada dua:
  • - Sunat Mu’akkad adalah sunnat yang sangat dianjurkan Nabi Muhammad SAW seperti solat hari raya dan solat tarawih.
  • - Sunat Ghairu Mu’akad adalah sunnah yang jarang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW seperti puasa isnin khamis, dan lain-lain.

3. Haram
Haram adalah suatu perkara yang mana TIDAK BOLEH sama sekali dilakukan oleh umat muslim di mana pun mereka berada karena jika dilakukan akan mendapat dosa dan seksa di neraka kelak. Contohnya : main judi, minum minuman keras, zina, durhaka pada orang tua, riba, membunuh, fitnah, dan lain-lain.

4. Makruh
Makruh adalah suatu perkara yang dianjurkan untuk tidak dilakukan akan tetapi jika dilakukan tidak berdosa dan jika ditinggalkan akan mendapat pahala dari Allah SWT. Contoh : posisi makan minum berdiri.

5. Mubah (Boleh)
Mubah adalah suatu perkara yang jika dikerjakan seorang muslim mukallaf tidak akan mendapat dosa dan tidak mendapat pahala. Contoh : makan dan minum, belanja, bercanda, melamun, dan lain sebagainya.

3 comments:

IFA Athirah said...

haa mubah!punyelah x ingt prktaan ni.hehe

Tasbih Fatimah said...

:)

goculsmuha said...

Thank's gan infonya !!!!

peluang agen tiket